Perintah Membaguskan Shalat Dan Ancaman Bagi Yang Melalaikan

Oleh:Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani

 

Sehubungan dengan bulan suci Ramadhan, maka kita dipanggil untuk menggunakan kesempatan ini buat memperbaiki ibadah kita, khususnya shalat Tarawih sehingga kita dapat mencapai target yaitu mendapat keampunan. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

“Artinya : Barangsiapa beribadah di (bulan) Ramadhan karena iman dan karena hendak mendapat ganjaran, niscaya diampunkan baginya apa-apa yang telah lalu dari dosanya”. (Muttafaq ‘alaihi).

Dalam hal ini Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, telah memberi contoh sebagaimana yang disebutkan hadits ‘Aisyah : “…… beliau shalat empat raka’at, jangan engkau tanya bagus dan panjangnya…..”. Riwayat ini menunjukkan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam membaguskan shalatnya, maksudnya memperbanyak/ memanjangkan bacaan-bacaan, thuma’ninah dalam gerakan serta khusyu’.

 

Untuk mewujudkan tujuan-tujuan tersebut dibawah ini penulis kemukakan hadits-hadits yang berkaitan dengan masalah tersebut :

“Artinya : Dari Abu Hurairah radyillahu ‘anhum ia berkata : Bahwasanya seorang laki-laki telah masuk masjid dan shalat, sedangkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berada di sisi masjid, maka ia datang (kepadanya) dan memberi salam kepadanya, maka ia menjawab salamnya sambil berkata : “Wa ‘alaikas salaam”, ulangi shalatmu karena sesungguhnya engkau belum shalat, maka ia kembali dan shalat kemudian memberi salam, ia berkata : “Wa ‘alaikas salaam” kembali dan shalatlah, karena sesungguhnya engkau tidak/belum shalat, pada yang ketiga kali ia berkata : Ajarkanlah kepadaku, maka sabdanya : Apabila engkau akan melaksanakan shalat sempurnakanlah wudhu’, kemudian menghadaplah ke kiblat dan bertakbirlah, dan bacalah apa-apa yang mudah dari Al-Qur’an kemudian ruku’lah sehingga benar-benar ruku’, kemudian angkatlah kepalamu sehingga engkau benar-benar berdiri, kemudian sujudlah dengan benar-benar sujud, kemudian angkatlah (tubuhnya) sehingga rata dan benar-benar duduk, kemudian sujudlah dengan benar-benar sujud, kemudian angkatlah sehingga benar-benar berdiri, kemudian lakukan semua itu di shalatmu seluruhnya”.

 

Penjelasan.

Hadits ini diriwayatkan oleh Bukhari II:191,219 dan 222, II:31,467, Muslim II:10-11, dan selain keduanya.

 

Maksud hadits ini shalat itu harus thuma’ninah, yaitu tenteram dalam gerakan, baik ketika berdiri, ruku’, sujud, duduk antara dua sujud dan lain sebagainya.

 

“Artinya : Dari Abu Mas’ud Al-Badri ia berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam : Tidak mendapat pahala shalat seseorang yang tidak meluruskan punggungnya dalam ruku’ dan sujud”.

Penjelasan.

Hadits ini diriwayatkan oleh Abu Dawud I:136, Nasa’i I:167, Tirmidzi II:51, Ibnu Majah I:284, Ad-Daarimi I:304, Thahawi dalam Al-Musykil I:80, Thayalisi I:97, Ahmad IV:119 dan Daraquthni, Ia berkata : Sanad hadits ini SHAHIH.

 

“Artinya : Dari Abi Hurarirah radyillahu ‘anhum, ia berkata : Sesungguhnya sejelek-jelek manusia adalah pencuri yang mencuri shalatnya. Mereka bertanya : Hai Rasulullah ! Bagaimana mencuri shalatnya ? Ia bersabda : (Yaitu) tidak menyempurnakan ruku’nya dan sujudnya”.

Penjelasan.

Dikeluarkan oleh Hakim dan dishahkannya I:229 serta disepakati oleh Adz-Dzahabi. Hadits ini juga mempunyai beberapa syahid di antaranya hadits Malik I:181 dari Nu’man Murrah, sanadnya Shahih Mursal, juga bagi Thayalisi I:97 dari Abi Sa’id dishahkan oleh Suyuthi dalam kitab “Tanwirul Hawalik”.

 

Maksud hadits ini, orang yang tidak menyempurnakan ruku’ dan sujudnya di ibaratkan orang yang telh mencuri shalatnya.

 

Dari ‘Amr bin Ash dan Khalid bin Walid dan Syarhabil bin Hasanah serta Yazid bin Abi Sufyan, mereka berkata :

“Artinya : Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, melihat seorang laki-laki tidak menyempurnakan ruku’nya, dan mematuk dalam sujudnya. Maka sabdanya : Seandainya orang ini mati dalam keadaan seperti ini, maka ia mati bukan dalam millah Muhammad”.

Penjelasan.

Hadits ini diriwayatkan oleh Aajiry dalam kitab “Al-Arba’iin” dan Baihaqi II:89 dengan sanad yang Hasan. Mundziri berkata : Hadits ini juga diriwayatkan oleh Thabrani dalam Mu’jamul Kabir dan juga Abu Ya’la dengan sanad yang Hasan serta Ibnu Khuzaimah dalam Shahihnya.

 

Hadits ini menerangkan bahwa mereka yang tidak menyempurnakan ruku’ dan sujud seperti burung yang mematuk, berarti telah mengerjakan suatu amalan yang tidak di sukai Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

 

Dari Thalqi bin Ali radyillahu ‘anhum ia berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

“Artinya : Allah tidak akan melihat shalat seseorang hamba yang tidak meluruskan tulang belakangnya diantara sujudnya dan ruku’nya”.

Penjelasan.

Diriwayatkan oleh Ahmad IV:22, Thabrani dalam Al-Kabir dan Dhiya’ Al-Muqaddasi dalam Al-Mukhtarah II:34 dengan sanad yang shahih. Hadits ini mempunyai syahid dalam Al-Musnad II:525. Ibnul Mundzir mengatakan bahwa sanadnya baik.

 

Perkataan “Allah tidak akan melihat itu” menunjukkan bahwa pekerjaan seperti itu tidak disukai.

 

Hadits-hadits yang disebutkan di atas, terpakai sesuai dengan keumumannya, yaitu baik untuk shalat Fardhu atau Sunnah, siang atau malam, bahkan sebagian ulama seakan menekankan pada shalat Tarawih, seperti Imam Nawawi, beliau menyebutkan hadits-hadits tersebut pada “Bab Adzkaar Shalat Tarawih”. Lihat Al-Adzkaar IV:297.

 

Semoga dengan melaksanakan shalat seperti yang dicontohkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, kita akan mendapat keampunan khususnya di bulan suci Ramadhan ini.

 

Dikutip dari buku

Kelemahan Hadits Tarawih 20 Raka’at

Syaikh Muhammad nashiruddin Al-Abani rahimahullah

Penterjemah : Luthfie Abdullah Ismail

 

http://groups.yahoo.com/group/assunnah/message/102

Diupload kembali oleh https://wahonot.wordpress.com  

About wahonot

I a salafy man

Posted on Agustus 5, 2008, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: